Sejarah Wisma Jerman

Awal Wisma Jerman datang, ketika pakar musik gamelan terkenal Dr. Rudolf Gramich dan guru lainnya mulai menyediakan kursus bahasa Jerman di Surabaya pada awal 1960-an. Keberhasilan yang tinggi dari kursus-kursus ini menarik perhatian Goethe Institut, yang membuka kantor di Surabaya pada tahun 1964. Karena turbulensi politik, manajemen ditarik kembali ke Jerman, tetapi lembaga itu bertahan. Segera setelah itu kursus bahasa Goethe Institut menjadi sangat populer - begitu populer, bahwa pada tahun 1966 sekitar seribu orang mencoba untuk mengakses fasilitas untuk mendaftar untuk kursus bahasa. Situasi tidak beres sampai polisi datang dan membersihkan daerah itu.

Menyusul kesuksesan besar, Goethe Institut Surabaya pindah ke kampus baru di Taman AIS Nasution 15, bangunan tempat kita berada sejak saat itu. Kompleks ini disediakan oleh Kedutaan Besar Jerman di Jakarta untuk berfungsi sebagai pusat bahasa dan budaya baru di Surabaya.

Masa-masa makmur ini berlangsung sampai tahun 1996, ketika, setelah pemotongan anggaran yang signifikan oleh pemerintah Jerman, Goethe Institut harus menutup pendirian, meskipun keberhasilannya. Teman dan mantan karyawan mendirikan Goethe-Stiftung-Surabaya segera setelah melanjutkan prestasi. Mereka memulai kerja sama dengan Goethe Institut untuk membentuk Goethe Zentrum di Surabaya. Di sana, kursus bahasa dan sertifikat untuk tes di mana disediakan, sementara pertukaran budaya yang lebih luas tidak dapat ditawarkan lagi.

Tetapi Goethe Zentrum tidak dapat menciptakan kembali kesuksesan yang sama yang dinikmati pendahulunya. Permintaan untuk kursus bahasa hancur dan karyawan baru di mana sulit ditemukan juga. Oleh karena itu, pada tahun 2010 dewan memilih untuk awal yang baru.

Berkoordinasi dengan Kamar Dagang dan Perdagangan Jerman-Indonesia (EKONID), Goethe Institut dan Kedutaan Besar Jerman sebuah organisasi baru didirikan: Wisma Jerman, Rumah Jerman. Di bawah sponsor yayasan "Yayasan Mitra Indonesia-Jerman" yang didirikan bersama, sentrum baru dengan cepat berkembang. Model unik Wisma Jerman di seluruh dunia menggabungkan budaya, ekonomi dan pendidikan dalam satu fasilitas dan memantapkan dirinya dengan sangat cepat. Permintaan untuk kursus bahasa meningkat lagi selama beberapa tahun terakhir dan ruang kelas diisi lagi dengan siswa yang ingin belajar tentang bahasa dan budaya Jerman. Sebagai representasi kepentingan Jerman di Jawa Timur, Wisma Jerman juga menyelenggarakan delegasi bisnis, mendukung perusahaan Jerman dan menciptakan jaringan untuk lebih meningkatkan dan memperkuat hubungan Jerman-Indonesia. Sementara itu, Wisma Jerman juga memantapkan dirinya sebagai bagian penting dari lanskap budaya Surabaya, menyelenggarakan acara dan pameran untuk masyarakat.

Phone: +62315343735
Fax: +62315319507
Jawa Timur 60271, Indonesia
Jalan Taman AIS Nasution No. 15